Hanoemantd1’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Tugas Tindes 2

Art and Craft Movement

(Pergerakan Seni dan Keahlian)

Gerakan seni pada akhir pertengahan abad ke-19, berusaha untuk merevitalisasi kerajinan tangan dan menerapkan seni – seni selama era peningkatan produksi massa.


Gerakan dibentuk pada 1861, ketika desainer Inggris William Morris menemukan perusahaan Morris, Marshall & Faulkner. Memperdebatkan bahwa sebenarnya seni merupakan sumber dari keahlian, Morris dan pengikut – pengikutnya menyerang keburukan dan kekurangan dari mesin pembuat produk; perusahaannya mempromosikan tekstil – tekstil buatan tangan, buku – buku, wallpaper, dan perabotan rumah. Disekitar mereka, tumbuh lingkungan pekerja tangan lain yang ahli, dengan menarik perhatian arsitek Philip Webb dan C. F. A. Voysey (terkenal gaya cottagenya), pembuat lemari kaca Ernest Gimson, pembuat pot William De Morgan, dan desainer Walter Crane dan C. R. Ashbee. Pameran Perkumpulan Seni dan Keahlian (1888) dan majalah The Studio dan Hobby Horse menyediakan forum – forum untukdisemasi dari ide ide gerakan.

Di Skotlandia, Glasgow menjadi pusat gerakan pada 1890-an, di bawah kepemimpinan arsitek yang inovatif, Charles Rennie Mackintosh. Di Vienna, gerakan ini merupakan inspirasi untuk seniman Asia Timur, Wienner Wekstatte (Vienna Workshop). Di AS, dipimpin untuk penegakan dari penarik perhatian seminar craft dan perkumpulan pameran, saat gaya misi pada perabotan dan arsitektur membawa seni dan keahlian pada tahun terjadinya PD I. Gerakan ini merupakan pokok pelopor dari gaya Art Nouveau, dan, dalam tekananya pada material yang polos dan permukaan – permukaan, merupakan satu dari sumber dominan dari abad 20.

meja.jpg

Meja buatan Charles Rennie Mackintosh ada tahun 1918 dibuat dari cemara yang kotor dengan ditaruh permata di atasnya. Desain yang simple merupakan karakteristik dari art & craft movement dan pemimpinnya, William Morris, yang mempengaruhi perangkat ini.

kursi.jpg

Tiga bangku ini adalah contoh – contoh dari bermacam – macam kerja yang dibuat seniman – seniman di Gerakan Seni dan Keahlian di Inggris (sekitar 1888). Melalui garis yang simple dan rotan yang halus, para tukang berusaha memproduksi kembali bentuk – bentuk dari perabotan tradisional.

ruangan.jpg

Karpet buatan tangan oleh seniman Inggris dan tokoh pembaharuan, William Morris, bentuk – bentuk bagian dari perabotan Standen, rumah orang Victoria di desain oleh arsitek Philip Web, teman Morris. Rumah ini dipengaruhi oleh gaya seni dan keahlian. Dengan wallpaper dan tekstil lain oleh Morris

lukisan.jpg

Seniman Inggris dan tokoh pembaharuan William Morris mencoba untuk memperbaiki kerajinan tangan seiman dalam desain objek untuk perabotan rumah yang digunakan setiap hari. Sesudah produksi mmasal, banyak orang menurunkan kualitas barangnya. Gerakan seni dan keahlian, yang mana ia pimpin, dibuat desain yang mencakup tidak hanya arsitektur sebuah bangunan tapi banyak dari perabotan interiornya. Wallpaper buatan tangan ini adalah salah satu dari desain Morris.

Art Nouveau

Art Nouveau adalah gaya internasional yang dipakai di seni, arsitektur dan desain yang menjadi populer di awal Abad ke-20. Gaya ini dikarakterkan oleh bentuk mengalir dan kurvaliniernya yang memasukkan bunga dan diilhami dengan tanaman. Namanya berasal dari nama toko di Paris yang menunjukkan potongan-potongan seni yang mengikuti pendekatan ini di desain dan gaya. Art Nouveau dikatakan diperkenalkan oleh Siegfried Bing, seorang pedagang seni Jerman di Paris. Dia mempunyai toko bernama Maison de l’Art Nouveau, yang menunjukan hasil seni para seniman dengan gaya yang mirip yang kemudian dikenal dengan nama gerakan Art Nouveau. Bahkan faktanya, dari tokonya nama gerakan tersebut diambil. Gerakan ini kemudian menyebar keluar negara selain prancis di akhir abad 19 dan di awal abad 20

 
Perkembangan Art Nouveau di Eropa

Referensi pertama Art Nouveau berada di Inggris dengan karya John Ruskin (1819-1900), dipengaruhi oleh seni gothic, dia menerbitkan Banyak buku tentang kesusasteraan, lukisan, arsitektur, seni pahat, estetika, dan banyak tema sosial lain. Citarasa luar biasanya untuk seni macam yang mana pun membolehkannya menilai, baik pelukis primitif Itali, orang Inggris pre-Raphaelites atau pun Turner. Dia adalah seorang propagandis seni. Gagasannya sudah mempengaruhi gerakan Seni dan Keahlian yang mengagungkan kembali pada alam, bentuk indah, bentuk anggun, gerak mengombak, dengan bandul mempesona, di yang diwakili sayur, bunga, serangga, ikan, naga dan burung berwarna. Art Nouveau mendapatkan expresinya di bentuk seni yang berbeda, seperti Tembok batu depan, keramik, dan besi yang ditempa, interior dengan tembok lengkung, sering dengan hiasan yang sangat gembira. Seni pahat, lukisan dan seni Murni, membawakan permulaan baru untuk seleksi tema dan gambarannya. Ruskin tertarik oleh seni, tetapi sebagai tambahan dia juga menunjukkan akibat sosial dan politik dari Seni, arsitektur dan kesusasteraan. Gagasan ini mempunyai pengaruh besar atas sastra dan arsitektur di seluruh Eropa dan Amerika. Di Inggris, Ruskin diikuti oleh Edward Coley Burne-Jones (1833-1898), William Morris (1834-1896), Walter Crane (1845-1915) dan lain-lainnya, berdasarkan Gerakan seni dan keahlian yang disebutkan, terorganisir di sekitar Seni dan Kerajinan Masyarakat yang didirikan pada 1888, dan menolong kuat kebangkitan kembali seni. Bagi seniman kecantikan itu esensial dan akan nampak di setiap manifestasi seni, dan seni ini tak hanya ditunjukkan dengan karya pribadi seniman, tetapi juga dengan industri besar yang dikembangkan di sekitar gerakan dan menikuti gagasan estetisnya. Arthur Heygate Mackmurdo (1851-1942) yang adalah seorang murid Ruskin di Oxford, nantinya dilibatkan di aktivitas seni, mendirikan Century Guild (organisasi seni dan keahlian dimulai pada 1884, lebih dulu daripada perkumpulan Seni dan Keahlian) bersama dengan seniman lain. Mackmurdo percaya bagian itu adalah elemen dasar kecantikan. Gagasannya diterangkan di sandiwara “Kuda kegemaran” mulai pada 1884.


Di Skotlandia, Charles Rennie Mackintosh, istrinya, Margaret dan saudara perempuannya dalam undang-undang Frances Macdonald dikenali sebagai wakil tertinggi Art Nouveau dengan Institut Seni Murni Glasgownya (1897-1909).

Seniman Inggris lain adalah Vincent Aubrey Beardsley (1872-1898), Robert Burnes, arsitek Henry Hobson Richardson dan Richard Norman Shaw, dan juga penghias James Abbot Mc Neil Whistler (1834-1903).

Art Nouveau atau Modern Style juga mempunyai perkembangan besar di negara Eropa lain, seperti di Belgia di mana Victor Horta (1861-1947) membangun menolak gaya sejarah, membuat dasar arsitektur modern. Di negara yang sama, Henry Van de Velde (1863-1957), seorang pelukis dan arsitek, mengembangkan juga arsitektur dengan gaya memecahkan kecenderungan tradisional. Di Belgia Art Nouveau menerima sebagian orientasi berbeda tidak di seni dekoratif, tetapi khusus di bentuk architectonic, karena di beberapa gedung Horta dan Van del Velde, garis lengkung bukan garis dominan. Itu nampak di “Maison du peuple” gedung dari Victor Horta di Brusel (dibongkar pada 1954), Maison Solvay, Palais Tassel, Le Palais d’Aubecq (dibongkar pada 1952) semuanya di Brusel, Palais de Belles Arts di Tournai dan di beberapa gedung Van de Velde sebagai Bloemenwerf (1896) di Uccle dan Haus Leuring (1903) di Schveningen (Belanda). Ini adalah salah satu sebab mengapa beberapa spesialis tidak menyetujui untuk menerima pertimbangan tradisional Art Nouveau sebagai gerakan berdasarkan bentuk kurvalinier, tetapi berpikir bahwa Art Nouveau berhubungan dengan sikap yang menolak definisi yang mana pun dan terdiri dari sekelompok besar seniman di titik yang sadar mengikuti gaya biasa.

Di France Hector Guimard (1867-1942) menunjukan di karyanya untuk stasiun Metro Paris dan gedung lain sebagai Maison Louis Colliot 1897 di Llille, the Castel Béranger, the Palais León Nozal 1902, the Concert Hall Humbert de Romans, the Chalet Blanc in Cabourg -Normandie- Pengaruh Gaya Modern dengan “coup de Fouet”, expresi arti dari keunggulan lengkungan di bentuk Art Nouveau. Perancis juga menghidupi perluasan besar Art Nouveau di bawah nama Modern Style, dengan banyak seniman bekerja dalam pencarian bentuk indah di semua seni. Beberapa seniman mempunyai posisi relevan di aktivitas itu sebagai pelukis Henri de Toulouse-Lautrec, Paul Serusier, Emile Bernard, Georges de Feure, Pierre Puvis de Chavannes, Gustave Moreau, Felix Vallotton, Victor Prouvé (juga perancang dan pematung), pematung Aristide Maillol, musisi Claude Achille Debussy dan Eric Satie.


Sebutan istimewa perlu dibuat untuk “École de Nancy”. Di kota itu, aktivitas yang berhubungan dengan Art Nouveau secara istimewa dikembangkan dengan arsitek Emile André (1871-1933) Dengan gedung Maison Huotnya pada 1903, Maison de l’avenue Foch dan Rumah pelukis Armand Lejeune di Nancy dan yang lainnya, pembuat kaca Jacques Grüber (1870-1936) Dan Auguste dan Antonin Damm bersaudara, dan seniman penting lain, bernama Emile Gallé (1846-1904) Pembuat kaca luarbiasa yang adalah jantung dari ” École de Nancy”. seni dekoratif lain juga dibangun di Perancis, seperti keramik dengan Albert Louis Dammouse et Lucien Mague, mebel dengan Louis Majorelle (1859-1928), Gustave Serrurier-Bovy et Eugène Vallin seorang anggota ” École de Nancy”, barang-barang perhiasan dengan Henri Vever, dan René Lalique, dll.

Di Austria Art Nouveau di bawah nama Sezessionstyl diwakili oleh Otto Wagner, seorang arsitek yang membuat beberapa rumah luarbiasa di Wina sebagai Majolikahaus 1898, Ankerhaus pada 1894, Wagner Palace di 1890/91, dan beberapa stasiun kereta api. Figur Gustav Klimt luarbiasa dalam melukis dan terkenal di seluruh dunia.


Di Jerman pelopor Jugendstyl -nama Jerman Art Nouveau- adalah Marc Klinger (1857-1920), dan figur lain adalah Agustus Endell (1871-1925), gedung arsitek Elvira Haus pada 1886 di München, Bruno Paul, Riemerschmid, Pankok, pematung Hermann Obrist (1863-1927) dan lain-lainnya.

Seniman-seniman Art Nouveau

Architects

Art, drawing, and graphics

Mural and Mosaic designers

Furniture designers

Glassware and Stained Glass designers

Other decorative artists

Contoh Karya:

172843023_3bcd0d3a10.jpg art_nouveau_room_final.jpg

artnouveau1.jpg

ART DECO

distrik-bersejarah.jpg

SEJARAH Art Deco Historic District (DISTRIK BERSEJARAH ART DECO)

Distrik bersejarah Art Deco ini berlokasi di ujung selatan pantai Miami, Florida.

Gaya Art Deco yang bercirikan garis-garis geometrik licin dan dekorasi bergaya, berkembang di daerah Miami selama ledakan perkembangan di tahun 1920-an dan 1930-an.

Gaya Art Deco yang popular di tahun 1920-an dan 1930-an, digunakan terutama dalam desain-desain bangunan, mebel, perhiasan, dan dekorasi interior. Art Deco dicirikan dengan bentuk-bentuk yang melangsingkan dan licin; corak-corak geometrik; dan eksperimen-eksperimen dengan material-material industri seperti bahan-bahan metal, plastik, dan kaca. Istilah Art Deco adalah singkatan dari judul Pameran besar desain di Paris yang di adakan tahun 1925 yaitu Exposition Internationale des Arts Decoratifs et Industriels Modernes (International Exposition of Modern Industrial and Decorative Arts), dimana gayanya menjadi jelas pertama kali. Art Deco dengan cepat mendapat pegangan di Amerika, dimana gaya ini mencapai prestasi tinggi di arsitektur, khususnya pada gedung-gedung pencakar langit di kota New York pada akhir tahun 1920-an dan 1930-an seperti gedung Chrysler, Daily News dan gedung Empire State. Karena banyak gedung bergaya Art Deco yang di bangun pada masa jatuhnya perekonomian yang dikenal dengan (Great Depression), gaya ini seringkali disebut juga dengan depression moderne.

chrysler-building.jpg

Gedung Chrysler

Gedung Chrysler (1930) di kota New York dipertimbangkan sebagai contoh murni dari arsitektur bergaya Art Deco. Di rancang oleh William Van Alen, yang terinspirasi dari seni kubism dan bentuk-bentuk mesin. Gedung ini berdiri dengan lengkungan-lengkungan yang mengecil ke atas sampai dengan puncak menara dengan panjang 319 meter terbuat dari stainless steel. Gedung ini menjadi gedung tertinggi di dunia selama setahun, sebelum gedung Empire State melewatinya.

Art Deco sendiri tumbuh karena jenuhnya orang pada bentuk lengkungan dan motif-motif tumbuhan dari Art Nouveau, yang banyak dipakai pada Desain Arsitektur pada awal abad ke-20. Art Deco tetap bertahan dengan kecondongan Art Nouveau dalam abstraksi dan pengulangan bentuk tapi tidak dengan bentuk-bentuk dan motif-motif dari gaya lama.

Garis-garis bersih, pelurusan dan simetris dari Art Deco menggambarkan meningkatnya kepentingan produk-produk industri dalam kehidupan sehari-hari, dan saling ketertarikan di antara seniman-seniman modern dan desainer-desainer dalam keindahan mesin. Objek-objek Art Deco biasanya bukan produksi massal, tapi banyak mempunyai kualitas barang produksi massal : kesederhanaan,pengulangan yang tidak beraneka ragam, dan pola-pola geometric. Desainer-desainer mulai memandang produk-produk industri sebagai objek bermanfaat daripada inspirasi seni.

Art Deco juga merupakan produk dari suburnya pertukaran seniman antara Paris, Perancis dan New York yang muncul setelah Perang Dunia I (1914-1918). Seniman, penulis dan musisi Amerika pergi ke paris setelah Perang dan membawa pendekatan kreatif yang masih segar. Orang-Orang Perancis yang terbatasi seni nya oleh tradisi, menyerap semangat improvisasi yang dibawa oleh orang Amerika. Kemudian arsitek-arsitek Amerika yang belajar di Paris’s École des Beaux Arts (School of Fine Arts) membawa pengaruh Eropa dalam banyak desain gedung-gedung pencakar langit di New York.

art-deco-table.jpg

Seni Dekoratif Art Deco Table (meja)

Meja hitam yang terbuat dari kuningan ini di desain oleh Jacques Émile Ruhlmann pada sekitar tahun 1930 dengan gaya Art Deco. Bentuk meja yang elegan dan simpel adalah karakteristik dari desain Art Deco.

Seniman-seniman pertama yang ikut berkontribusi dalam penciptaan Art Deco adalah Desainer fashion Perancis Paul Poiret dan Desainer perhiasan dan kaca yang berasal dari Perancis René Lalique. Seirama dengan kaca eksperimental dari desainer Amerika yaitu Louis Comfort Tifanny, desain-desain kaca Lalique pada tahun 1910an bercirikan garis-garis panjang yang halus dan warna-warna yang tak biasa. Desain-desain original yang dibuat oleh Henri Matisse dan Pablo Picasso untuk Perusahaan Ballets Russes dance di Paris merupakan pengaruh tambahan dari gaya Art Deco yang mulai timbul.

Desainer-desainer Art Deco juga mengaggumi dan meminjam dari seni kuno yang ditemukan oleh arkeolog-arkeolog pada masa itu, khususnya peti mati Raja Mesir Tutankhamun (dipamerkan di Paris pada tahun 1922) dan Maya dan seni Mesoamerican lainnya.

Arsitektur

Pada Arsitekturbrt prestasi hebat Art Deco tidak muncul di Eropa tetapi di Amerika. Trio spesialis pencakar langit di kota New York mempersiapkan panggung untuk ledakan aktivitas kreatif selama tahun 1920-an dan awal 19-30an. Arsitek-arsitek Raymond M. Hood, Ralph Walker, dan Ely Jacques Kahn menghasilkan banyak gedung-gedung tinggi yang menjadi landmark dan menjadi inspirasi bagi desainer-desainer lain karena bentuk, material dan dekorasi yang inovatif dari mereka. Pengaruh besar karya mereka adalah desain dari Arsitek Eliel Saarinen yang ikut Chicago Tribune Building Competition pada tahun 1922. Walaupun rancangannya tidak menang, tapi karyanya membuat popular penggunaan profil gedung “beranak tangga” yang menjadi banyak dipakai gedung-gedung pencakar langit Art Deco.

Gedung-gedung pencakar langit Art Deco yang besar banyak dibangun semasa akhir perang dunia 1 yaitu tahun 1918 dan pertengahan 1930-an. Gelembung aktifitas ekonomi ini, kebanyakan terjadi sebelum kesulitan ekonomi pada tahun 1930-an, mendorong inovasi pada gedung-gedung tinggi. Hood menerapkan standar untuk desain gedung-gedung pencakar langit masa depan dengan desain-desainnya seperti Gedung American Radiator (1924); Gedung New York Daily News(1930); dan Gedung Mcgraw-Hill (1931). Dia juga ikut berkontribusi dalam pembangunan Rockefeller Center (1933, dengan beberapa tambahan), yang pernah menjadi karya terbesar di New York.

Gedung-gedung karya Ralph Walker terbuat dari bentuk-bentuk geometris yang besar yang terlihat hampir seperti dipahat keluar. Karya-karyanya seperti berikut :

Barclay-Vesey Telephone Building (1923-1926), Two Park Avenue Tower (1927), dan

Squibb Building (1930).

Desain gedung Art Deco lainnya yang terkenal adalah Gedung Chrysler (1930) oleh Arsitek Amerika William Van Alen, Gedung Empire State (1931) oleh perusahaan Shreve, Lamb & Harmon, dan interior dari Radio City Music Hall (1932) oleh Desainer Amerika Donald Deskey.

empire-state-building.jpg

Empire State Building Dibangun 1931 merupakan contoh signifikan dari Art Deco

Streamlined moderne

Dengan kemajuan di tahun 1930-an, Art Deco Amerika menjadi banyak teridentifikasi dengan gambaran teknologi dan kecepatan: diperjelas dengan penggunaan material modern yang mengkilat dan permukaan yang halus serta garis-garis horizontal yang aero-dinamis. Versi Art Deco yang seperti ini disebut dengan Streamlined Moderne, menggantikan detil pola Geometrik dari Art Deco sebelumnya.

Desainer Amerika Donald Deskey membuat perlengkapan interior dengan menggunakan material baru sperti Bakelite (sejenis Plastik), logam berlapis khrom, linoleum, dan bata kaca. Desainer Amerika Raymond Loewy membawa Art Deco ked lama rumah-rumah dengan desain Lemari es Coldspot. Hollywood menggunakan interior moderne pada film-filmnya pada tahun 1930-an.

De Stijl

de Stijl atau dalam Bahasa Inggris the style adalah gerakan seni di sekitar tahun 1920an. Konsep ini berkembang seiring terjadinya perang dunia pertama yang berlarut-larut. Komunitas seni de Stijl kemudian berusaha memenuhi keinginan masyarakat dunia mengenai sistem keharmonisan baru di dalam seni.Konsep ini diwujudkan dalam pemikiran utopia. Mereka mewujudkan abstraksi dan keuniversalan dengan mengurangi campur tangan bentuk dan kekayaan warna semaksimal mungkin. Komposisi visual disederhanakan menjadi hanya bidang dan garis dalam arah horisontal dan vertikal, dengan menggunakan warna-warna primer seperti merah, biru, dan kuning di samping bantuan warna hitam dan putih.

Dalam kebanyakan karya seni, garis vertikal dan horisontal tidak secara langsung bersilangan, tetapi saling melewati satu sama lain. Hal ini bisa dilihat dari lukisan Mondrian, Rietveld Schröder House, dan Red and blue chair.

Pengaruh dan perkembangan

Konsep de Stijl banyak dipengaruhi filosofi matematikawan M. H. J. Schoenmaekers. Piet Mondrian, kemudian mempublikasikan manifes seni mereka Neo-Plasticism pada tahun 1920, meskipun istilah ini sebenarnya sudah digunakan olehnya pada 1917 di Belanda dengan frase Nieuwe Beelding. Pelukis Theo van Doesburg kemudian mempublikasikan artikel De Stijl dari 1917 hingga 1928, menyebarkan teori-teori kelompok ini. Perupa de Stijl antara lain pematung George Vantongerloo, dan arsitek J.J.P. Oud dan Gerrit Rietveld.Pada dasarnya aliran de Stijl hanya bergerak dalam dunia lukis. Sebab bagaimanapun konsep de Stijl adalah abstraksi secara ideal komposisi warna dalam bentuk dua dimensi, walaupun kemudian juga menghasilkan kesan ruang. Pemanfaatannya sangat banyak di dalam interior dan arsitekrur. namun seperti yang ditulis oleh Piet Mondrian bahwa de Stijl tetaplah sebuah konsep ideal dalam dua dimensi. Meskipun Theo van Doesburg berusaha keras memperjuangkan pengaplikasiannya dalam dunia arsitektur, de Stijl tetaplah hanya menjadi bahan pertimbangan dalam pengolahan bidang-bidang warna, bukan arsitekturnya sendiri.de Stijl meredup seiring perpecahan di antara Theo van Doesburg yang aplikatif dan Piet Mondrian yang teoritis. Hingga akhirnya majalah de Stijl terakhir kali terbit untuk mengenang kematian Theo van Doesburg.

Seniman yang terlibat dalam gerakan de Stijl

Contoh-contoh karya De Stijl

trees.jpg

“Trees” (1912) Piet Mondrian

color-planes-in-oval.jpg

“Color Planes in Oval” (1913-1914) Piet Mondrian

composition-in-brown-and-gray.jpg

“Composition in Brown and Gray” (1913-1914) Piet Mondrian

composition-in-yellow-blue-and-white.jpg

“Composition in Yellow, Blue, and White” (1937-1942) Piet Mondrian

composition-x.jpg

“Composition X” (1918) Theo Van Doesberg

red-blue-chair.jpg

“Red-Blue Chair” (1923) Gerrit T. Rietveld

schroder-house.jpg

“Schroder House” (1924-1925) Gerrit T. Rietveld

Constructivism

Constructivism merupakan sebuah keartistikkan dan pergerakan arsitektur di Russia pada awal tahun 1919 (terutama sesudah “revolusi Oktober”), gerakkan ini menolak seni “murni” yang digunakan sebagai tujuan social. Constructivism aktif bertahan sampai sekitar tahun 1934, mempunyai efek pada perkembangan seni dari Republik Weimar dan yang lainnya, sebelum digantikan oleh social realis. Motifnya secara sporadis sudah berulang di gerakan seni lain.

ASAL MULA Seni Constructivism pertama kali digunakan sebagai ejekan oleh Kazmir Malevcich untuk menjelaskan karya dari Alexander Rodchenko pada tahun 1917. Constructivism pertama kali muncul sebagai suatu yang positif pada Naum Gabo’s Realistic Manifesto pada tahun 1920. Alexei Gan menggunakan kata constructivism sebagai judul bukunya, yang dicetak pada tahun 1922. Constructivism merupakan masa pertumbuhan Rusia modern pasca perang dunia pertama. Masa ini juga dimanfaatkan oleh pematung Antoine Pevser dan Naum Gabo, yang mengembangkan industri, yang kaku menjelang karya mereka, waktu abstrak geometris memperlihatkan sesuatu pada suprematis dari Kasimir Malevich. Basis pengajaran untuk gerakan baru dikeluarkan oleh Anatoliy Vasilievich Lunacharsky yang menekan Petrograd Academy of Fine Arts tua dab Moscow School of Painting, sculpture and Architecture pada tahun 1918. Fokus dari Constructivism di Moskow adalah VKhUTEMAS, sekolah untuk seni dan design yang didirikan tahun 1919. Gabo yang kemudian mengajar di sekolah ini lebih memfokuskan pada diskusi politik dan ideology daripada karya seni. Meskipun, Gabo sendiri mendesain transmitter radio pada tahun 1920. Constructivism sebagai teori dan latihan, mendapatkan jati dirinya dari sebuah seri debat di INKhUK (Institut Kebudayaan Artistik) di Moskow, dari 1920-22. Setelah memecat ketua pertamanya, Wassily Kandinsky untuk ‘kemistisannya’, grup kerja Konstruktivis yang pertama (termasuk Liubov Popova, Alexander Vesnin, Rodchenko, Varvara Stepanova, dan teoritis Alexei Gan, Boris Arvatov dan Osip Brik) akan sampai pada sebuah arti Contructivism sebagagai kombinasi dari faktura(khusunya property material dari objek, dan Tektonika, ini megenai ruangan kehadiran. . Pada awalnya Contructivism berkerja diatas konstruksi 3 dimensi sebagai sebuah langkah awal untuk berpartisipasi dalam industri: OBMOKhU (Masyarakat Artis Muda) menampilkan komposisi 3 dimensi ini, oleh Rodchenko, Stepanova, Karl Loganson dan Stenberg bersaudara. Kemudian definisinya akan meluas untuk desain 2 dimensi seperti buku-buku atau poster, dengan seni membuat lukisan dan Factography sebagai konsep yang penting.

Constructivist Graphic Design

Bentuk buku Rodchenko, El Lissitzky dan lain-lainnya seperti Solomon Telingater dan Anton Lavinsky adalah ilham utama untuk pekerjaan perancang radikal di sebelah barat, teristimewa Jan Tschichold. Banyak Constructivists mengerjakan bentuk poster untuk segalanya dari film sampai propaganda politik: dahulu yang diwakili yang terbaik di samping poster umur jazz geometris saudara laki-laki Stenberg yang berwarna dengan cemerlang, dan yang terakhir oleh agitational photomontage kerja Gustav Klutsis dan Valentina Kulagina. Pelindung politik utama Constructivists awal adalah Leon Trotsky, dan mulai dipandang dengan kecurigaan setelah pengusiran Trotsky dan Lawan yang ditinggalkan di 1927-8. Partai Komunis lambat laun akan mencapai seni realis diatas perjalanan 1920s (seawal dengan 1918 Pravda sudah mengadu bahwa dana pemerintah sedang terbiasa dengan karya pembelian oleh seniman yang tak dicoba). Tetapi itu tidak sampai sekitar 1934 bahwa lawan doktrin Realisme Sosialis didirikan di tempat Constructivism. Banyak Constructivists terus ke barang hasil bumi avantgarde menyisipkan servis negara bagian, seperti di Lissitzky, Rodchenko dan bentuk Stepanova untuk majalah USSR In Construction. Tokoh-tokoh Constructivism

Contoh karya Constructivism

shukhov-tower.jpg

Shukhov Tower

tatlin-tower.jpg

Tatlin Tower

constructivism art 1.jpg

constructivism art 2.jpg


Futurism
 

Futurism muncul dengan penampilan manifesto yang diterbitkan oleh penyair Filippo Marinetti di muka halaman 20 Februari, 1909, persoalan Le Figaro. Ini adalah manifesto yang paling pertama.

Marinetti meringkaskan asas utama Futurists. Dia dan yang lainnya mengawinkan cinta kecepatan, teknologi dan kekerasan. Futurism diperkenalkan sebagai gerakan modernist yang merayakan yang teknologi, era masa depan.Mobil, pesawat, kota industri melambangkan gerakan di kehidupan modern dan kemenangan teknologi manusia atas alam. Beberapa gagasan ini, khususnya penggunaan bahan dan teknik modern, diambil oleh Marcel Duchamp (Prancis, 1887-1968), yang kubistik, constructivist dan dadaist.

Futurism diilhami oleh perkembangan Kubisme dan terus melebihi tekniknya. Pelukis Futurist membuat irama pengulangan garis mereka. Diilhami oleh beberapa eksperimen fotografis, mereka sedang memecahkan gerakan ke dalam urutan kecil, dan menggunakan lebar luas sudut di dalam waktu –bingkai yang diberi, semua diarahkan untuk memasukkan dimensi waktu dalam gambar. Warna cemerlang dan garis mengalir juga menambahkan gerak-gerik ilusi.


Futurists mencampurkan penelitian aktivisme dan artistik. Mereka mengorganisir peristiwa yang menyebabkan skandal. Segalanya ada di sana untuk menolong mereka untuk mengagungkan Itali dan memimpin negara mereka ke dalam jaman modern. Futurists tertentu secara berapi-api menaikkan sendiri untuk mencoba menjalin kekuatan dengan Orang Fasis, yang sedang mulai berkuasa pada saat itu. Tetapi Mussolini memperlihatkan pilihan bagi Novecento Italiano, gerakan seniman yang bisa mengidentifikasi dengan perintah klasik dan peninggalan Itali.

Futurism adalah gerakan Itali yang besar, walaupun juga mempunyai pengikut di negara lain, Perancis dan khususnya Rusia. Dekat Futurism dengan ilham dan motivasinya adalah Precisionism, sebuah perkembangan penting dari American Modernism.


Walaupun Futurism sendiri sekarang dianggap punah, habis sama sekali pada tahun 1920an, gema yang sangat kuat dari pikiran Marinetti, masih tinggal di kebudayaan dan seni populer modern. Futurism mempengaruhi banyak gerakan seni abad ke-20 yang lain, termasuk Art Deco, Vorticism, Constructivism dan Surrealisme.

Futurism adalah gerakan seni yang berasal dari di Itali pada awal abad ke20. Walaupun nascent Futurism bisa dilihat muncul sepanjang awal abad kedua puluh, 1907 karangan Entwurf einer neuen Asthetik der Tonkunst (Sketsa New Aesthetic of Music) oleh penggubah Itali Ferruccio Busoni kadang-kadang diakui sebagai titik mulai yang sebenarnya. Futurism adalah gerakan Itali dan Rusia yang besar, walaupun juga mempunyai pengikut di negara lain, Inggris misalnya.


Futurists menjelajahi setiap medium seni, termasuk melukis, seni pahat, puisi, teater, musik, arsitektur dan bahkan gastronomy. Penyair Itali Filippo Tommaso Marinetti adalah yang pertama di antara mereka yang menghasilkan manifesto filsafat artistik mereka di Manifestonya (1909), terlebih dulu diberitakan di Milan dan diterbitkan di kertas Perancis Le Figaro (20 Februari). Marinetti meringkaskan asas utama Futurists, termasuk benci penuh gairah pada gagasan dari tradisi yang lalu, khususnya politik dan artistik. Dia dan yang lainnya juga mendukung cinta kecepatan, teknologi, dan kekerasan. Futurists menyalin cinta masa lalu passeisme.Mobil, pesawat, kota industri semuanya legendaris bagi Futurists, karena mereka melambangkan kemenangan teknologi orang di atas alam.

Futurist Painting and Sculpture in Italy 1910-1914

Polemik bergelora Marinetti dengan segera menarik bantuan pelukis muda Milanese – Umberto Boccioni, Carlo Carrà, dan Luigi Russolo – yang mau memperpanjang gagasan Marinetti sampai seni visual. (Russolo adalah juga seorang penggubah, dan gagasan diperkenalkan Futurist ke dalam susunannya). Pelukis Giacomo Balla dan Gino Severini menemui Marinetti pada 1910 dan bersama dengan Boccioni, Carrà dan Russolo dikeluarkan Manifesto Futurist Painters. Itu diletakan di dalam kekerasan dan bahasa declamasi dari manifesto pendiri Marinetti, terbuka dengan kata.

Jeritan pemberontakan yang kami ucapkan menghubungkan idaman kami dengan yang dipunyai penyair Futurist. Gagasan ini tidak diciptakan oleh suatu klik estetis. Mereka adalah ucapan hasrat yang keras, yang terbakar di dalam nadi setiap seniman kreatif sekarang…. Kami akan bertarung dengan semua kekuatan kami agama fanatik, agama sia-sia dan sombong masa lalu, agama yang disemangati oleh keberadaan museum yang jahat. Kami memberontak melawan pemujaan kanvas tua yang lemah itu, patung tua dan tua bric–brac, pada segalanya yang kotor dan dinaiki oleh cacing dan menjadi rusak oleh waktu. Kami menganggap penghinaan terbiasa untuk segalanya yang muda, baru dan terbakar dengan kehidupan menjadi tak adil dan pun kejahatan.


Mereka menolak pemujaan dari masa lalu dan semua imitasi, memuji keaslian, “However Daring, however violent”, memikul dengan bangga “Kotoran dari kegilaan”, menghilangkan kritik seni tak berguna, memberontak melawan keselarasan dan citarasa, menghanyutkan semua tema dan subyek semua seni sebelumnya, dan merasa bangga dalam ilmu pengetahuan. Manifesto mereka tidak mengandung program artistik yang positif, yang dicoba oleh mereka untuk menciptakan di Manifesto Teknik dari Futurist Painting yang berikut. Manifesto Teknik membaktikan mereka kepada “dinamisme universal”, yang secara langsung seharusnya dilambangkan dalam lukisan. Objek pada kenyataan tidak memisahkan dari satu sama lain atau dari lingkungan mereka: “keenam belas orang sekitar anda di bus mesin berguling adalah pada gilirannya dan pada waktu yang sama satu, sepuluh empat tiga; mereka diam dan mereka berubah tempat…. Bus mesin buru-buru memasuki rumah yang dilewatinya, dan di giliran mereka rumah melemparkan sendiri di atas bus mesin dan bercampur dengannya.”


Pelukis Futurist lambat untuk memperkembangkan gaya dan pokok persoalan khas. Pada 1910 dan 1911 mereka memakai teknik divisionism, memecahkan cahaya dan bawah warna ke dalam bidang yang telah dibubuhi titik dan garis, yang semula sudah diciptakan oleh Seurat. Severini, yang tinggal di Paris, adalah yang pertama untuk datang ke dalam kontak dengan Kubisme dan mengikuti kunjungan ke Paris pada 1911 pelukis Futurist mengambil metode kubisme. Kubisme menawarkan mereka arti dari menganalisa energi di lukisan dan mengungkapkan dinamisme.

 

Mereka sering melukis pemandangan perkotaan modern. Pemakaman Carra dari Anarchist Galli (1910-11) adalah kanvas besar yang melambangkan peristiwa bahwa seniman memgakibatkan diri sendiri dilibatkan pada 1904. Tindakan serangan polisi dan kerusuhan diumumkan secara enerjetik dengan diagonal dan pesawat rusak. Meninggalkan Bioskopnya (1910-11) menggunakan teknik divisionist untuk mengumumkan tokoh terisolasi dan tak berwajah yang berjalan dengan susah-payah ke rumah malam pada hari di bawah lampu jalan.

The City Rises Boccioni (1910) melambangkan pemandangan pembuatan dan kerja manual dengan seekor kuda merah yang sangat besar dan mendompak di pusat latar depan, yang pekerjanya berjuang untuk menguasai. Keadaan pikirannya, di tiga panel besar, Ucapan Selamat Berpisah, Mereka yang pergi, dan Mereka yang tinggal, “membuat pernyataan luar biasa pertamanya dari lukisan Futurist, membawa perhatiannya akan Bergson, Kubisme dan pengalaman kompleks individu dunia modern bersama dengan apa yang sudah digambarkan sebagai salah satu ‘karya agung kecil’ dari lukisan awal abad kedua puluh.” pekerjaane mencoba menyampaikan perasaan dan sensasi yang dialami pada waktunya, mempergunakan arti baru perasaan, termasuk “garis dari kekuatan”, yang dimaksudkan untuk menyampaikan kecenderungan arah benda lewat angkasa, “keserempakan”, yang menggabungkan kenangan, kesan sekarang dan antisipasi peristiwa masa depan, dan “suasana mengharukan” di yang dicari oleh seniman dengan intuisi untuk menghubungkan sympathies di antara pemandangan bagian luar dan emosi dalam.

Maksud Boccioni di seni dengan kuat dipengaruhi oleh gagasan Bergson, termasuk gagasan intuisi, yang ditegaskan oleh Bergson sebagai pengalaman simpati yang tak terpisahkan yang sederhana lewat yang sesuatu terharu ke dalam batin benda untuk bergulat apa unik dan tak dapat diucapkan di dalamnya. Futurists membidik lewat seni mereka dengan begitu untuk memungkinkan penonton menahan apa yang di dalam dari apa yang digambarkan oleh mereka.

Boccioni memperkembangkan gagasan ini panjang lebar di bukunya, Pittura scultura Futuriste: Dinamismo plastico (Futurist Painting Sculpture: Dinamisme Plastik) (1914).

Dinamisme seekor Anjing di atas tali pengikat, Balla (1912) mencontohkan desakan Futurists bahwa dunia yang terlihat di dalam gerakan terus-menerus. Lukisannya menggambarkan seekor anjing yang kaki, ekor dan tali pengikat – dan kaki orang yang menapakinya – sudah dilipatgandakan sampai bayangan kabur dari gerakan. Itu mengilustrasikan prinsip Manifesto Teknik Lukisan Futurist bahwa, “Di rekening dari persistency dari tampilan di atas retina, benda mengharukan terus-menerus melipatgandakan diri sendiri; ganti bentuk mereka suka getaran kilat, di karir gila mereka.” Dengan begitu seekor kuda berlari mempunyai tak ada empat kaki, tetapi dua puluh, dan gerak-gerik mereka segi tiga. Irama dari Panahnya (1912) demikian pula menggambarkan gerakan tangan dan alat seorang violis, yang dibalaskan dengan stroke kilat dalam bingkai segi tiga.

Adopsi Kubisme menentukan gaya banyak lukisan Futurist berikut, yang Boccioni dan Severini di khusus terus untuk membuat di warna rusak dan garis-sikat pendek divisionism. Tetapi lukisan Futurist berbeda di baik pokok persoalan maupun pengobatan dari Kubisme diam dan statis Picasso, Braque dan Gris. Walaupun ada potret Futurist (e.g. Wanita dengan Minuman Absinth, Carra (1911), Self-Portrait Severini (1912), dan Soal Boccioni (1912)), adalah pemandangan perkotaan dan kendaraan di gerakan yang melambangkan melukis Futurist – e.g. Dynamic Hieroglyph Bal Tabarin, severini (1912) dan Mobil di Kecepatan, Russolo (1913)

Pada 1912 dan 1913, Boccioni berpaling untuk memahat untuk menterjemahkan ke dalam tiga dimensi gagasan Futuristnya. Di Bentuk Unik dari Kesinambungan di Angkasa (1913) dia mencoba untuk mewujudkan hubungan benda dan lingkungannya, yang penting sampai teori “dinamisme”nya. Seni pahat melambangkan figur melangkah, yang dilemparkan di perunggu secara anumerta dan dipamerkan di Tate Gallery. Dia menjelajahi tema lebih jauh di Sintesis Dinamisme manusiawi (1912), mempercepat Otot (1913) dan Perluasan Spiral Otot Meluncur (1913).

Gagasannya di seni pahat diterbitkan di Manifesto Teknik Futurist Sculpture [7] Di 1915 Balla juga berpaling untuk memahat membuat “rekonstruksi” abstrak, yang ditimbulkan dari bahan berbagai, rupanya dapat dipindah-pindahkan dan malah membuat bunyi. Dia mengatakan bahwa, sesudah membuat dua puluh gambar di yang dia sudah belajar kecepatan mobil, dia tahu bahwa “pesawat tunggal kanvas tidak mengizinkan saran volume dinamik kecepatan secara mendalam…Saya merasakan keperluan untuk membuat kompleks plastik dinamik pertama dengan kawat terbuat dari besi, pesawat kardus, kain dan kertas tisu, dll.”

Pada 1914, perselisihan pribadi dan perbedaan artistik di antara kelompok Milan, di seluruh Marinetti, Boccioni, dan Balla, dan kelompok Florence, di seluruh Carra, Ardengo Soffici (1879-1964) dan Giovanni Papini (1881-1956), membuat keretakan di Italian Futurism. Kelompok Florence menyesalkan kekuasaan Marinetti dan Boccioni, yang dituduh oleh mereka mencoba mendirikan “gereja yang tak bisa berpindah-pindah dengan syahadat sempurna”, dan masing-masing kelompok menolak yang lain sebagai passeiste.

Futurism mempunyai permulaan mengagumi kekerasan dan sangat patriotik. Futurist Manifesto sudah menyatakan, “Kami akan mengagungkan perang – ilmu kesehatan satu-satunya dunia – militarism, patriotisme, isyarat merusak dari pemberi kebebasan, gagasan indah berharga untuk mati, dan cemoohan untuk wanita.” Walaupun berutang bagian terbesar perannya dan beberapa gagasannya kepada gerakan politik radikal, tetapi tidak terlalu dilibatkan di politik sampai musim gugur 1913. Lalu, takut pemilihan kembali Giolitti, Marinetti menerbitkan manifesto politik. Pada 1914 Futurists mulai berkampanye secara aktif melawan kenetralan Austria dan Itali. Pada September, Boccioni, didudukkan di balkon Teatro dal Verme di Milan, merobek-robek sehelai bendera Austria dan melemparnya ke penonton, sedangkan Marinetti melambaikan bendera Itali.

 

Pecahnya perang menyembunyikan fakta bahwa Italian Futurism sudah mencapai akhir. Kelompok Florence secara formal sudah mengakui penarikan mereka dari gerakan menjelang akhir 1914. Boccioni menghasilkan hanya satu gambar perang dan dibunuh pada 1916. Severini mencat beberapa gambar perang berarti pada 1915 (e.g.Perang, Armored Train, dan Red Cross Train), tetapi di Paris berpaling terhadap Kubisme dan pasca perang dihubungkan dengankembali pada pemerintahan. Setelah perang, Marinetti mencoba menghidupkan gerakan di il secondo Futurismo.

 
Cubo Futurism
 

Cubo-Futurism adalah sekolah utama Russian Futurism yang mengilhami pengaruh Kubisme dan terjadi di Rusia pada 1913.

Seperti pendahulu Itali mereka, Russian Futurists – Velimir Khlebnikov, Aleksey Kruchenykh, Vladimir Mayakovsky, David Burlyuk – terpesona dengan dinamisme, kecepatan, dan keresahan kehidupan perkotaan modern. Mereka dengan sengaja mencoba menimbulkan kontroversi dan menarik publisitas dengan menyangkal seni statis masa lalu.

Seperti Pushkin dan Dostoevsky, menurut mereka, “sudah sebaiknya diangkat keluar lagi dari kapal api modernity”.

Mereka tidak mengakui yang berwewenang, bahkan Marinetti, asas manifestonya mereka dipungut tadi – ketika dia tiba ke Rusia di proselytize berkunjung pada 1914 – dihalangi oleh kebanyakan Rusia Futurists yang sekarang tidak menyatakan untuk berutang apa saja kepadanya.

Kebalikan dari lingkaran Marinetti, Fututrisme Rusia lebih ke sastera daripada gerakan artistik.

Walaupun banyak menuntun penyair (Mayakovsky, Burlyuk) iseng-iseng mengerjakan lukisan, minat utama mereka adalah sastera. Di sisi lain, seniman seperti itu yang berkedudukan kuat seperti Mikhail Larionov, Natalia Goncharova, dan Kazimir Malevich menemukan ilham di tampilan menyegarkan puisi Futurist dan mengadakan percobaan dengan versification sendiri. Penyair dan pelukis mencoba bekerjasama di dalam produksi inovatif seperti itu sebagai opera Futurist “Kemenangan di seberang matahari”, dengan teks oleh Kruchenykh dan set-set disumbangkan oleh Malevich.

Gerakan mulai terbuang sesudah revolusi 1917. Banyak anggota menonjol Russian Futurism beremigrasi di luar negeri. Seniman seperti Mayakovsky dan Malevich menjadi anggota menonjol pendirian dan Agitasi Dan Propaganda Uni Soviet 1920s. Orang lain seperti Khlebnikov dituntut untuk kepercayaan mereka.

 

Futurism in the 1920s and 1930s

 
 

Banyak Futurists itali secara naluriah mendukung kenaikan Fasisme di Itali dengan harapan memoderisasi masyarakat dan ekonomi negara yang masih sobek antara perubahan total industri yang tak dipenuhi di sebelah utara dan yang pedesaan, kuno Selatan. Marinetti mendirikan Partito Politico Futurista (Futurist Political Party) pada awal 1918, yang hanya sesudah setahun tertangkap ke dalam Fasci di combattimento Benito Mossolini, menjadikan Marinetti seorang di antara pendukung dan anggota pertama Partai Orang Fasis Nasional. Tetapi, dia menentang kegembiraan yang meluap kanonis nanti dari Fasisme di lembaga yang sudah ada, memanggil mereka “reaksioner”, dan, sesudah berjalan keluar kongres partai Orang Fasis 1920 dengan jijik, menarik diri dari politik selama tiga tahun. Namun, dia tinggal angkatan perang terkemuka dalam membangun partai yang dipikirkan di seluruh rezim. Beberapa Futurists aestheticization kekerasan dan pemujaan perang modern sewaktu ucapan artistik yang tertinggi dan nasionalisme hebat mereka juga membujuk mereka untuk berpelukan Fasisme. Banyak Futurists menjadi dihubungkan dengan rezim di 1920s, yang memberi mereka baik pengakuan resmi maupun kemampuan untuk melakukan perbaikan penting, khususnya di arsitektur.

Di seluruh rezim orang Fasis Marinetti mencoba membuatkan Futurism seni negara bagian resmi Itali tetapigagal untuk melakukannya. Mussolini secara pribadi tak tertarik di seni dan memilih untuk memberikan perlindungan kepada banyak gaya dan gerakan untuk menjaga seniman agar tetap setia kepada pedoman. Pembukaan pameran seni Novecento pada 1923 dia mengatakan, “saya menyatakan bahwa jauh dari gagasan saya untuk menganjurkan apa saja seperti pada keadaan seni. Seni adalah kepunyaan lingkup individu. Negara bagian mempunyai hanya satu kewajiban: untuk tidak meremehkan seni, untuk menyediakan kondisi penuh kasih sayang terhadap sesama manusia bagi seniman, untuk menyemangati mereka dari sudut pandang artistik dan nasional.” Kekasih Mussolini, Margherita Sarfatti, yang sedapat kebudayaan entrepreneur seperti Marinetti, berhasil menaikkan saingan kelompok Novecento, dan malah membujuk Marinetti untuk menjadi anggota dewannya. Walaupun pada tahun-tahun awal Fasisme Itali itu seni modern ditoleransi dan bahkan disemangati, terhadap akhir 1930s, Orang Fasis sayap kanan memperkenalkan konsep “seni yang merosot akhlaknya” dari Jerman ke Itali dan mengutuk Futurism.

Marinetti membuat banyak langkah untuk mengambil hati rezim, menjadi lebih tidak tak radikal dan mengutamakan seni dengan setiapnya. Dia pindah dari Milan ke Roma untuk menjadi lebih dekat pusat hal. Dia menjadi seorang akademisi meskipun ada pengutukannya terhadap akademi, menikah meskipun ada pengutukannya terhadap perkawinan, mempromosikan seni agama setelah Lateran Treaty 1929 dan malah menerima nasibnya untuk gereja Katolik, menyatakan bahwa Yesus adalah Futurist.

Beberapa anggota sayap kiri yang menjadi Futurism pada tahun-tahun yang lebih awal terus menentang arah artistik dan politik futurism Marinetti. Anggota sayap kiri terus dihubungkan dengan Futurism hanya sampai 1924, waktu sosialis, komunis, anarkis dan anti Fasis akhirnya berjalan keluar Milan Congress, dan suara anti Fasis di Futurism tidak betul-betul dibungkam sampai pencaplokan Etiopia dan Perjanjian baja Italo-Jerman pada 1939

Aeropainting (aeropittura) adalah ekspresi utama Futurism pada tiga puluhan dan awal empat puluhan. Teknologi dan kehebohan penerbangan, dialami secara langsung oleh kebanyakan aeropainters, ditawarkan pesawat terbang dan pemandangan udara sebagai pokok persoalan baru. Tetapi aeropainting diubah-ubah di pokok persoalan dan penanganan, termasuk realisme (khususnya di karya propaganda), abstraksi, dinamisme, quiet Umbrian landscapes, potret Mussolini (e.g. Potret il Duce oleh Dottori), lukisan agama ibadah dan seni dekoratif.

Aeropainting diluncurkan di manifesto 1929, Perspektif Penerbangan, yang ditandatangani oleh Benedetta, Depero, Dottori, Fillia, Marinetti, Prampolini, Somenzi dan Tato. Seniman menyebutkan bahwa “perspektif yang berubah penerbangan merupakan kenyataan yang betul-betul baru yang tidak punya apa-apa yang biasa dengan kenyataan secara tradisional dirupakan oleh perspektif darat” dan “Lukisan dari kenyataan baru ini memerlukan penghinaan dalam untuk perincian dan keperluan untuk synthesise dan merubah segala penampilannya.” Crispolti mengidentifikasi tiga “posisi” utama di aeropainting: “pandangan pengerasan kosmis, dinya paling khas di ‘idealisme kosmis’ Prampolini…; ‘lamunan’ fantasi udara kadang-kadang berbatasan dengan di peri-cerita (misalnya di Dottori…); dan sejenis aeronautical documentarism itu tiba secara memusingkan dekat langsung perayaan mesin (teristimewa di Crali, tetapi juga di Tato dan Ambrosi). Akhirnya ada di atas seratus aeropainters. Yang paling dapat adalah Balla, Depero, Prampolini, Dottori dan Crali.

Fortunato Depero adalah penulis bersama dengan Balla Rekonstruksi futuris Alam Semesta, (1915) manifesto radikal untuk revolusi kehidupan sehari-hari. Dia berlatih melukis, desain, seni pahat, seni grafis, ilustrasi, penataan interior, pola tahap dan keramik. Elemen dekoratif datang ke yang depan di lukisan Depero nanti, e.g. kereta dilahirkan dari matahari (1924). Dia mempergunakan pendekatan ini di desain teater dan seni komersial – e.g. desain tak terwujudnya untuk Lagu Stravinsky Chant du Rossignol, (1916) permadani hiasan dinding besarnya, Pengadilan dari Boneka Besar (1920) dan banyak posternya.

Enrico Prampolini mengejar program abstrak dan lukisan sok abstrak, yang digabungkan dengan karir di tahap desain. Pembuatan Pemandangan Ruangnya (1919) sok abstrak dengan bidang datar yang besar di warna tegas, sebagian besar merah, jingga, biru dan gelap hijau. Pemandangan Bersamaannya (1922) benar-benar abstrak, dengan warna datar dan tak ada percobaan untuk membuat perspektif. Di Umbrian Landscapenya (1929), dihasilkan pada tahun manifesto Aeropainting, Prampolini kembali ke figuration, melambangkan bukit Umbria. Tetapi menjelang 1931 dia sudah mengambil “idealisme kosmis”, biomorphic abstractionism cukup berbeda dengan karya dekade sebelumnya, misalnya di Pilot of the Infinite (1931) dan Biological Apparition (1940).

Gerardo Dottori membuat sumbangan teramat Futurist untuk lukisan landscape, yang dia sering nampak dari sudut pandang udara. Beberapa pemandangannya kelihatannya menjadi lebih konvensional daripada Futurist, e.g. Hill side Landscape-nya (1925). Yang lain dramatis dan liris, e.g. Keajaiban Cahaya (1931-2), yang menggunakan sudut pandang tingginya yang khas tentang pemandangan yang dibuat skema dengan tambalan warna cemerlang dan perspektif yang tak naturalis mengingatkan lukisan pre-Renaisans; di balik yang utuh adalah tiga pelangi, dengan warna yang tak naturalis. Lebih biasanya Futurist adalah kerja utamanya, The Velocity Triptych 1925.

Dottori adalah seorang di antara eksponen pokok seni religius Futurist. Lukisan St Francis Dying at Porziuncola olehnya mempunyai elemen pemandangan kuat dan maksud mistik yang disampaikan oleh distorsi, dramatis muda dan warna.

Lukisan lukisan dinding disemangati oleh Futurists di Manifesto of Mural Plasticism di waktu ketika kebangkitan kembali lukisan lukisan dinding diperdebatkan di Itali. Dottori melakukan banyak komisi lukisan dinding termasuk Altro Mondo di Perugia (1927-8) dan hydroport di Ostia (1928).

Tullio Crali, seorang pelukis otodidak, adalah seorang pengikut yang terlambat kepada Futurism, tidak ikut sampai 1929. Dia diperhatikan untuk lukisan aero realistisnya, yang menggabungkan “kecepatan, mekanisasi udara dan permesinan perang udara”. Lukisan aero paling awalnya mewakili pesawat militer, Aerial Squadron dan Aerial Duel (dua-duanya 1929), penampilan yang sedikit berbeda dengan karya pelukis Futurist Prampolini atau pun lain. Pada 1930s, lukisannya menjadi realistis, bermaksud menceritakan pengalaman penerbangan kepada penonton. Pekerjaan terbaiknya yang diketahui, Nose Dive on the City (1939), memperlihatkan kepada penyelaman udara dari sudut pandang pilot, gedung di bawah ditarik perspektif memusingkan.

Futurism memperluas untuk meliputi lingkup artistik lain dan pada akhirnya termasuk lukisan, seni pahat, keramik, pola grafis, pola industri, penataan interior, pola bioskop, bahan tekstil, sandiwara, kesusasteraan, musik dan arsitektur. Di arsitektur, itu dikaraterisasi oleh arah khas terhadap rationalism dan modernism lewat penggunaan bahan bangunan maju. Di Itali, arsitek futurist sering di kemungkinan dengan kecenderungan negara bagian orang fasis terhadap Roma kekaisaran/pola estetis yang klasik. Banyak gedung futurist dibangun pada tahun 1920-1940, termasuk banyak bangunan public: stasiun, Resort maritim, kantor pos, dll. Lihat, contohnya, satsiun kereta api Trento yang dibangun oleh Angiolo Mazzoni

 
Futurism Painting
 180px-blast2.jpg            180px-plakat_mayakowski_gross.jpg
 300px-umberto_boccioni_001.jpg                  300px-santelia01.jpg

Prominent Futurist artists

   Bauhaus
 

Bauhaus “House of Building” atau “Sekolah Pembangunan” adalah masa biasa bagi Staatliches Bauhaus, sekolah di Jerman yang menggabungkan keahlian dan seni murni, dan untuk pendekatan untuk mendesain bahwa mengumumkan dan mengajar. Itu beroperasi dari 1919 sampai 1933. Sekolah Bauhaus didirikan oleh Walter Gropius di Weimar. Meskipun namanya dan fakta bahwa pendirinya adalah seorang arsitek, Bauhaus tidak mempunyai bagian arsitektur untuk beberapa tahun pertama keberadaannya. Gaya Bauhaus menjadi salah satu arus yang paling berpengaruh di arsitektur Modernist dan pola modern. Bauhaus mempunyai pengaruh dalam pada perkembangan berikut di seni, arsitektur, pola grafis, penataan interior, pola industri dan tipografi.

Sekolahnya berada di tiga kota Jerman (Weimar dari 1919 sampai 1925, Dessau dari 1925 sampai 1932 dan Berlin dari 1932 sampai 1933), di bawah tiga berbeda arsitek-direktur: Gropius dari 1919 sampai 1927, Hannes Meyer dari 1927 sampai 1930 dan Ludwig Mies van der Rohe dari 1930 sampai 1933, ketika sekolah ditutup oleh rezim Nazi. Pergantian tempat dan pimpinan menghasilkan pergeseran terus-menerus fokus, teknik, guru, dan politik. Ketika sekolah pindah dari Weimar ke Dessau, untuk kejadian, walaupun sudah adalah seorang sumber pendapatan penting, toko barang tembikar dihentikan. Ketika Mies mengambil-alih sekolah pada 1930, dia mengubahnya ke dalam sekolah swasta, dan tidak akan memperbolehkan pendukung Hannes Meyer yang mana pun menghadirinya.

Yayasan Bauhaus terbentuk pada waktu pergolakan politik dan kebudayaan di Jerman. Kekalahan di PD1 (perang duni satu), jatuhnya kerajaan Jerman dan penghapusan sensor di bawah yang baru, liberal Weimar Republic membolehkan lonjakan percobaan radikal di seluruh sastra, dulunya tertekan oleh rezim tua. Banyak orang Jerman dengan pandangan sayap kiri dipengaruhi oleh sebagian dari percobaan kebudayaan yang menyusul Revolusi Rusia, seperti constructivism. Pengaruh seperti itu bisa dilebih-lebihkan: Gropius sendiri tidak mempunyai pandangan radikal ini, yang sama dan mengatakan bahwa Bauhaus tak politik sama sekali. Sepenting adalah pengaruh ke-19 abad Inggris perancang William Morris, yang sudah mengemukakan bahwa seni sebaiknya memenuhi kebutuhan masyarakat dan bahwa sebaiknya tidak ada perbedaan di antara bentuk dan fungsi. Dengan begitu gaya Bauhaus, juga dikenal sebagai Gaya Internasional, dinilai oleh ketiadaan hiasan dan oleh keselarasan antara fungsi benda atau gedung dan bentuknya.

Pengaruh yang paling penting di Bauhaus ialah modernism, gerakan kebudayaan yang asalnya ada Selampau seperti 1880s, dan yang sudah membuat penampilannya diraba di Jerman sebelum perang dunia satu, meskipun ada konservatisme berlaku. Pembaharuan bentuk secara umum bergaul dengan Gropius dan Bauhaus – bentuk yang betul-betul disederhanakan, rasionalitas dan functionality, dan gagasan bahwa produksi masal dapat didamaikan dengan jiwa artistik yang perseorangan – sebagian sudah dibangun di Jerman sebelum Bauhaus didirikan.

Warga negara Jerman perancang organisasi Deutscher Werkbund dibentuk pada 1907 oleh Hermann Muthesius untuk memasangi tali kekang pada potensi baru produksi masal, dengan pikiran terhadap memelihara daya saing ekonomi Jerman dengan Inggris. Pada tujuh tahunnya yang pertama, Werkbund sadar kembali dianggap sebagai badan berwenang atas pertanyaan pola di Jerman, dan disalin di negara lain. Banyak pertanyaan pokok keahlian lawan produksi masal, hubungan kegunaan dan kecantikan, maksud praktis kecantikan resmi di benda yang biasa, dan apakah satu bentuk daksa bisa ada, diperdebatkan ke luar di antara anggotanya 1870 (menjelang 1914).

Seluruh gerakan arsitektur Modern Jerman dikenal sebagai Neues Bauen. Mulai pada Juni 1907, Peter Behrens memelopori pekerjaan bentuk industri bagi orang Jerman listrik perusahaan AEG dengan berhasil mengintegrasikan seni dan produksi masal secara besar-besaran. Dia mendesain produk konsumen, bagian-bagian yang distandarisasi, membuat bentuk yang bergaris bersih untuk Grafik perusahaan, memperkembangkan identias bisnis yang konsisten, membangun modernist penanda penting AEG Turbine Factory, dan penggunaan penuh bahan yang baru telah berkembang seperti beton dan baja terbuka yang tertuang yang dibuat. Behrens adalah seorang anggota pendiri Werkbund, dan baik Walter Gropius maupun Adolf Meier Bekerja untuknya di periode ini.

Bauhaus didirikan di waktu waktu Jerman zeitgeist (jiwa waktu) sudah membalik dari emosional Expressionism ke soal–fakta Objektivitas Baru. Sekelompok seluruh arsitek bekerja, termasuk Erich Mendelsohn, Bruno Taut dan Hans Poelzig, berbalik jauh dari percobaan khayal, lalu berpaling toward rasional, fungsionil, kadang-kadang menstandarisasi pembangunan. Di sisi yang lain Bauhaus, banyak arsitek yang berkata Jerman yang berarti yang lain di 1920s menanggapi persoalan estetis sama dan kemungkinan lahiriah sebagai sekolah. Mereka juga menanggapi harapan “tempat tinggal minimal” ditulis ke dalam baru Weimar Constitution. Ernst Mei, Bruno Taut, dan Martin Wagner, antara lain, membangun blok perumahan besar di Frankfurt dan Berlin. Penerimaan modernist pola ke dalam kehidupan sehari-hari adalah subyek kampanye publisitas, pameran umum yang dihadiri dengan baik seperti Weissenhof Estate, film, dan kadang-kadang perdebatan umum yang ganas.

 
Weimar
 

Sekolah didirikan oleh Gropius di Weimar pada 1919 sebagai penggabungan Grand Ducal School of Arts and crafts dan Weimar Academy of Fine Art. Mencari-carinya terdapat pada sastra dan keahlian sekolah didirikan oleh Adipati Megah Saxe-Weimar-Eisenach pada 1906 dan ditujukan oleh orang Belgia Seni Nouveau arsitek Henry van de Velde. waktu mobil gerbong de Velde dipaksa untuk mengundurkan diri pada 1915 karena dia Belgia, dia menyarankan Gropius, Hermann Obrist dan Agustus Endell sebagai pangganti mungkin. Pada 1919, setelah kelambatan disebabkan oleh perusakan World War I dan perdebatan panjang mengenai yang ideologis dan perdamaian sosio-ekonomi seni murni dan sastra terapan (persoalan yang tinggal yang menegaskan sepanjang keberadaan sekolah), Gropius dibuat direktur lembaga baru yang mengintegrasikan kedua yang dipanggil Bauhaus. di pamflet untuk April 1919 pameran menghakkan “Exhibition of Unknown Architects”, Gropius menyatakan cita-citanya sebagai ialah “untuk membuat serikat sekerja baru tukang, tanpa perbedaan kelas yang mengangkat rintangan angkuh di antara tukang dan seniman”

“Maksud awal bagi Bauhaus untuk menjadi sekolah arsitektur gabungan, keahlian sekolah, dan akademi sastra.” Di 1919 Swis pelukis Johannes Itten, orang Amerika Jerman pelukis Lyonel Feininger, dan Jerman pematung Gerhard Marcks, serta Gropius, terdiri dari fakultas Bauhaus. Menjelang tahun berikutnya pangkat mereka sudah bertambah besar untuk termasuk Jerman pelukis, pematung dan perancang Oskar Schlemmer dan Swis pelukis Paul Klee, berhubungan pada 1922 oleh orang Rusia pelukis Wassily Kandinsky. Tahun hingar-bingar di Bauhaus, 1922 juga memahami langkah Belanda pelukis Theo van Doesburg kepada Weimar untuk menaikkan De Stijl (Gaya), dan kunjungan kepada Bauhaus oleh orang Rusia Constructivist seniman dan arsitek El Lissitzky


Pengaruh German Expressionism yang diuntungkan oleh Itten analog di beberapa cara untuk pihak seni murni perdebatan terus-menerus. Pengaruh ini memuncak dengan tambahan Der Blaue Reiter mendirikan anggota Wassily Kandinsky kepada fakultas dan diakhiri ketika Itten mengundurkan diri pada akhir 1922.


Gropius tidak secara perlu melawan Expressionism, dan sebenarnya sendiri di pamflet sama 1919 yang menyatakan “serikat sekerja baru tukang” ini”, dengan ke luar kelas snobisme,” menggambarkan “melukis dan seni pahat naik ke surga dari tangan sebanyak sejuta tukang, lambang kristal kepercayaan baru masa depan.”


Gayanya di arsitektur dan barang-barang konsumen seharusnya fungsionil, murahan dan konsisten dengan produksi masal. Sampai akhir ini, Gropius mau menyatukan kembali seni dan kerajinan untuk tiba di produk fungsionil yang akhirnya tinggi dengan pretensi artistik.


Weimar di negara bagian Jerman Thuringia, dan Bauhaus sekolah mendapat bantuan negara dari pemerintah negara bagian Thuringian yang dikuasai oleh Demokrat yang Sosial. Pada Februari 1924, Demokrat Sosial tidak menguasai parlemen negara bagian kepada Orang Nasionalis. Kementerian Pendidikan menempatkan staf di atas kontrak enam bulan dan memotong pembiayaan sekolah di separuh. Mereka sudah mencari sumber alternatif pembiayaan. Bersama dengan Dewan menguasai Gropius mengumumkan penutupan Bauhaus dari akhir Maret 1925. Sesudah Bauhaus pindah ke Dessau, sekolah pola industri dengan guru dan staf lebih tidak tak antagonistis kepada rezim politik kolot tinggal di Weimar. Sekolah ini akhirnya dikenal sebagai Universitas Teknik Arsitektur dan Teknik Sipil, dan pada 1996 berganti namanya kepada Bauhaus University Weimar.

Bentuk Gropius untuk fasilitas Dessau adalah kepulangan ke futuristik Gropius 1914 bahwa mempunyai lebih banyak di biasa dengan garis gaya Internasional Fagus Factory daripada yang Neoklasik dari paviliun Werkbund yang sedih yang dipereteli atau Völkisch Sommerfeld House. Tahun-tahun Dessau memahami perubahan luar biasa di pimpinan bagi sekolah. Menurut Elaine Hoffman, Gropius sudah mendekati arsitek Belanda Mart Stam untuk berlari baru saja-mendirikan arsitektur program, dan ketika Stam menolak posisi, Gropius berpaling kepada teman dan kolega Stam di kelompok ABC, Hannes Meyer.

Gropius akan mencapai sesal keputusan ini. Meyer menjadi direktur ketika Gropius mengundurkan diri pada Februari 1928, dan membawakan Bauhaus dua komisi gedungnya yang paling berarti, kedua diantaranya yang masih ada: lima gedung apartemen di kota Dessau, maupun markas besar Sekolah Federal Serikat Buruh Jerman (ADGB) di Bernau. Meyer menguntungkan ukuran dan perhitungan di pemberiannya kepada klien, serta penggunaan dari–rak bagian arsitektur untuk mengurangi biaya, dan pendekatan ini ternyata menarik kepada klien mungkin. Sekolah menyerahkan keuntungan pertamanya di bawah pimpinannya 1929.

Tetapi Meyer juga menyebabkan timbulnya konflik yang luar biasa. Sebagai orang radikal functionalist, dia tidak mempunyai kesabaran dengan program estetis, dan membuka paksa pengunduran diri Herbert Bayer, Marcel Breuer, dan lain longtime guru. Sebagai seorang Komunis vokal, dia menganjurkan pembentukan organisasi mahasiswa Komunis. Di suasana politik yang semakin berbahaya, ini menjadi ancaman sampai keberadaan sekolah Dessau. Meyer juga dibahayakan oleh skandal seksual yang memerlukan seorang di antara mahasiswanya, dan cecar Gropius dia pada 1930.

 
Berlin
 

Walaupun tak satu pun Nazi Party atau Hitler sendiri mempunyai kebijakan arsitektur yang kohesif sebelum mereka datang ke tenaga pada 1933, penulis Nazi seperti Wilhelm Frick dan Alfred Rosenberg sudah mencap Bauhaus tak “Jerman” dan mencelanya modernist gaya, kontroversi umum yang menghasilkan secara sengaja tentang persoalan seperti atap datar. Makin bertambah lewat awal 1930s, mereka characterized Bauhaus sebagai muka bagi Komunis dan liberalis sosial. Memang, sejumlah mahasiswa Komunis yang setia kepada Meyer pindah ke Uni Soviet ketika dia dipecat pada 1930.

Sebelum Nazi berkuasa, tekanan politik pada Bauhaus sudah bertambah. Tetapi rezim Nazi ditentukan untuk menindak apa yang dilihatnya sebagai yang asing, mungkin pengaruh Yahudi “kosmopolitan modernism.” Meskipun ada pernyataan Gropius bahwa sebagai seorang veteran perang dan seorang patriot kerjanya tidak mempunyai maksud politik subversif, Berlin Bauhaus ditutup pada April 1933. Mies van der Rohe dikeluarkan dari Jerman. (penutupan, dan jawaban Mies van der Rohe, sepenuhnya dicatat di Arsitek Elaine Hochman Kekayaan.) dengan Rasa Ingin Tahu, tetapi, beberapa pengaruh Bauhaus hidup di di Nazi Germany. Ketika insinyur kepala Hitler, Fritz Todt, mulai membuka yang baru autobahn (jalan raya) pada 1935, banyak jembatan dan pompa bensin adalah “contoh tegas modernism” – di antara bentuk tunduk itu adalah Mies van der Rohe.

Bauhaus building in Chemnitz

Bauhaus building in Chemnitz


Paradoks awal Bauhaus adalah itu, walaupun manifestonya menyatakan bahwa tujuan tertinggi semua aktivitas kreatif membangun, sekolah tidak menawarkan kelas di arsitektur sampai 1927. Yang tunggal paling menguntungkan nyata produk Bauhaus adalah kertas dindingnya.

Pada dua tahun mendatang di bawah Meyer, fokus arsitektur bergeser jauh dari estetika dan terhadap functionality. Mies van der Rohe menyangkal politik Meyer, pendukungnya, dan pendekatan arsitekturnya. Seditentang sampai “penelitian” Gropius “hal-hal yang perlu”, dan penelitian Meyer ke dalam syarat pemakai, Mies menganjurkan “pelaksanaan ruang keputusan intelektual”, yang secara efektif bermaksud adopsi estetikanya sendiri.

Neither Mies atau mahasiswa Bauhausnya memahami proyek yang mana pun membangun selama 1930s.

Konsepsi populer Bauhaus sebagai sumber perumahan pengerjaan Weimar-era yang ekstensif tidak tepat. Dua proyek, proyek gedung apartemen di Dessau dan Törten row housing Juga di Dessau, jatuh di kategori itu, tetapi memperkembangkan perumahan karyawan tidak adalah prioritas pertama Gropius atau Mies. Adalah Bauhaus kontemporer Bruno Taut, Hans Poelzig dan teristimewa Ernst Mei, sebagai arsitek kota Berlin, Dresden dan Frankfurt masing-masing, yang menjadi hak diakui dengan ribuan rumah unit perumahan yang progresif secara sosial membuat Weimar Germany. Di Tegang ‘s kasus, perumahan masih mungkin dilihat di barat daya Berlin, masih sibuk, dan bisa dicapai dengan pergi dengan mudah dari U-Bahn menghentikan Onkel Toms Hütte.

 
Impact
 Engel House Engel House di Kota Putih Tel Aviv.
Arsitek: Zeev Rechter, 1933.
 

Gedung kediaman yang sudah menjadi salah satu lambang arsitektur Modernist. Gedung pertama di Tel Aviv untuk dibangun pilotis.

Bauhaus membuat seorang mayor bertabrakan atas seni dan arsitektur cenderung di Eropa Barat, Amerika Serikat dan Israel (teristimewa di White City, Tel Aviv) pada dasawarsa-dasawarsa yang mengikutinya demise, begitu banyak seniman terlibat melarikan diri, atau diasingkan, oleh rezim Nazi. Tel Aviv, sebenarnya, sudah disebutkan ke daftar tempat peninggalan dunia oleh PBB karena kelimpahannya arsitektur Bauhaus. Gropius, Breuer, dan Moholy-Nagy berkumpul kembali di Inggris selama mid 1910s untuk hidup dan menyisipkan proyek Isokon sebelum perang mengejar mereka. Baik Gropius maupun Breuer bermaksud mengajar di Harvard Graduate School of Design dan bekerja bersama sebelum profesional mereka melarikan diri. Harvard School sangat berpengaruh di Amerika di terlambat 1920s dan awal 1930s, menghasilkan mahasiswa seperti itu sebagai Philip Johnson, I.M. Pei, Lawrence Halprin dan Paul Rudolph, di antara banyak yang lain.

Di akhir 1930s, Mies van der Rohe yang dipindahkan di Chicago, menikmati sponsor berpengaruh Philip Johnson, dan menjadi seorang di antara arsitek sangat unggul di dunia. Moholy-Nagy juga pergi ke Chicago dan mendirikan sekolah Baru Bauhaus di bawah sponsor industrialis dan dermawan Walter Paepcke. Printmaker dan pelukis Werner Drewes juga sangat bertanggung jawab karena membawa yang estetis Bauhaus ke Amerika dan mengajar di baik Columbia University maupun Washington University di St Louis. Herbert Bayer, disponsori oleh Paepcke, terharu ke Aspen, Colorado di bantuan proyek Aspen Paepcke di Institut Aspen. Salah satu tujuan utama Bauhaus seharusnya mempersatukan seni, kerajinan, dan teknologi. Mesin dianggap sebagai elemen positif, dan oleh karena itu industri dan pola produk adalah bagian penting. Vorkurs (pertama atau “pendahuluan jalan”) diajar; ini modern hari “Pola Dasar” jalan bahwa sudah menjadi satu kunci foundational menawarkan jalan di arsitektur dan sekolah pola di seberang bola bumi. Tidak ada mengajar sejarah di sekolah karena segalanya seharusnya didesain dan diciptakan menurut terlebih dulu asas daripada dengan mengikui preseden.

Salah satu sumbangan Bauhaus yang paling penting di bidang pola mebel modern. Kursi Penopang yang ada di mana-mana oleh Belanda perancang Mart Stam, memakai milik baja yang dapat diregangkan, dan Wassily Chair mendesain oleh Marcel Breuer adalah dua contoh. Tanaman fisik di Dessau selamat dalam World War II dan dijalankan sebagai sekolah bentuk dengan beberapa fasilitas arsitektur oleh Republik Demokratis Jerman. Sekolah seni Amerika juga sudah menemukan kembali sekolah Bauhaus. Program Tukang Tuan di dasar Universitas Negara Bagian Florida filsafat artistiknya atas teori dan latihan Bauhaus.

Bauhaus Artist

· Anni Albers

· Josef Albers

· Herbert Bayer

· Max Bill

· Marianne Brandt

· Marcel Breuer

· Avgust Černigoj

· Werner Drewes

· Lyonel Feininger

· Naum Gabo

· Walter Gropius

· Ludwig Hilberseimer

· Johannes Itten

· Wassily Kandinsky

· Paul Klee

· Gerhard Marcks

· László Moholy-Nagy

· Piet Mondrian

· Georg Muche

· Ludwig Mies van der Rohe

· Hinnerk Scheper

· Oskar Schlemmer

· Josef Hartwig

· Joost Schmidt

· Lothar Schreyer

· Naum Slutzky

· Wolfgang Tumpel

· Gunta Stölzl

· Otto Lindig

Influences

Art Nouveau

1.jpg

Benda-benda stainless yang saat ini beredar di kalangan masyarakat juga masih banyak memakai bahkan mengembangkan konsep dari aliran art nouveau. Bentuk lengkungan halus tetap dipertahankan pada benda ini.

2.jpg

Guci yang ada disebelah ini secara kasat mata seperti guci-guci lain pada umumnya. Memang bentuk lengkungan pada tiap guci hampir sama seperti yang dimaksudkan di jaman art nouveau,namun motif yang ada pada guci disebelah ini adalah motif bunga-bunga dan dedaunan. Kita telah mengetahui bahwa tumbuh-tumbuhan adalah konsep utama dari art nouveau. Dengan menempatkan motif tanaman pada guci ini berarti tepat bahwa guci tersebut masih memakai atau memegang konsep art nouveau.

3.jpg

Melihat sekilas saja sudah terbayang benda ini menggunakan konsep tanaman bunga mawar. Lengkungan dibawah kelopak bunganya disesuaikan dengan bagian kaki benda agar terlihat indah dan menjaga agar nilai komposisi yang seimbang tetap dapat melekat pada benda tersebut.

4.jpg

Lampion lampu disamping juga memiliki karakteristik dari jaman art nouveau dengan adanya lengkungan dibagian tengah benda sehingga benda ini terlihat indah. Selain itu motif tumbuhan juga ikut memperkuat kesan art nouveau yang ada. Benda ini memiliki kesan art nouveau yang begitu kuat dilihat dari bentuk dan motifnya.

Arts & Crafts Movement

m_facade.jpg

Rumah yang dipengaruhi Arts & Crafts Movement.

image.jpg

Ruangan yang dirancang oleh William Morris dengan perabotan oleh Philip Webb.

shop-front.jpg

Toko buku bergaya Arts & Crafts Movement.

190-hile.jpg

Kursi tamu yang bentuknya sederhana bergaya Arts & Crafts Movement.

lampu.jpg

Lampu meja bergaya Arts & Crafts Movement.

m_light.jpg

Lampu yang digantung untuk depan rumah yang dekoratif dengan kualitas yang bagus bergaya Arts & Crafts Movement..

executive_desk.jpg

Meja yang terinspirasi dari ide John Ruskin dan William Morris dibuat oleh Darrel Peart. Meja kerja terbuat dari kayu dengan sentuhan halus membuat meja ini lebih terkesan elegan.

800px-mission_san_juan_capistrano_4-5-05_100_6553.jpg

Ruang makan Bapak Jose Mut di San Juan Capistrano bergaya Arts & Crafts Movement.

villageois_dr.jpg

Ruangan yang perabotannya yang terbuat dari pohon oak, didesain oleh desainer Inggris. Dibuat di Canada. Bergaya Arts & Crafts Movement.

belt.jpg

Dibuat oleh Nelson Dawson dan Edith Dawson.

Merupakan ornament Arts & Crafts yang penting.

Terbuat dari perak dengan panjang 27 cm dan lebar 4.9 cm


Art Deco

hotel-preanger.jpg

Grand Hotel Preanger di persimpangan Jalan Asia Afrika dan Jalan Lembong, bangunan aslinya adalah bagian massa yang menghadap ke Jalan Asia Afrika yang kini menjadi pintu masuk samping. Pintu masuk utama pada sisi Jalan Lembong merupakan desain gedung baru yang terlihat menyatu dengan sempurna.

Awalnya, hotel ini berupa guest house bergaya Indische Empire Stijl yang dibangun pada tahun 1889 untuk para tuan tanah (preanger planters) yang berkunjung ke Kota Bandung. Lalu, pada tahun 1928 hotel ini direkonstruksi Prof CP Wolff Schoemaker dengan gaya mengarah pada langgam Art Deco.

hotel-savoy.jpg

HOTEL Savoy Homann di Jalan Asia Afrika, yang berseberangan dengan Gedung Konferensi Asia Afrika, merupakan hotel pertama di Kota Bandung . Berdiri pada tahun 1880, hotel ini bermula dari bangunan bambu yang kemudian direkonstruksi ke gaya romantis Neogotik yang sedang populer saat itu. Tahun 1939 hotel kembali didesain ulang oleh AF Aalbers dengan karakter dan wajah seperti terlihat sekarang.

art-deco.jpg

Gedung Merdeka di Jalan Asia Afrika, tempat berlangsungnya Konferensi Asia Afrika yang pertama tahun 1955, aslinya adalah Societeit Concordia. Gedung ini dibangun tahun 1895 sebagai gedung klub, kemudian direkonstruksi pada tahun 1921 oleh CP Wolff Schoemaker.

merdeka.jpg

Gedung Bank Jabar dibangun pada tahun 1915. Gedung lamanya adalah bagian yang menghadap ke Jalan Braga dengan node yang kini dipergunakan sebagai area parkir. Elemen penyelesaian akhir gedung tersebut sebagian sudah dimodifikasi dengan menggunakan elemen yang lebih baru, tetapi secara global masih menunjukkan keasliannya.

Futurism

1498073116_3494102c98.jpg

Bentuk gedung ini mempunyai ci\ri-ciri Futurism, hal ini dapat dilihat dari bentuknya yang melengkung dan suasana yang ditimbulkan oleh gedung ini. Suasana dari gedung ini membuat kita merasa seperti berada di masa depan.

2065972683_58899f1007.jpg

Bentuk bangunan ini sangat futuristik, dapat dilihat dari bentuknya yang dinamis dan berputar. Selain itu, jika dilihat sekilas bentuk gedung ini seperti piring terbang atau UFO, yang menggambarkan teknologi yang melebihi semua teknologi yang pernah kita lihat.

Bauhaus

return-bench-in-macassar.jpg

Dimensi kursi ini panjang: 60” x lebar: 16″ x tinggi18″.

Kursi ini terkesan sederhana dan modern serta bergaya bauhaus dengan bentuk segi empat kursi ini terlihat kokoh.Kursi ini terbuat dari kayu tebal asal makasar yang kuat sebagai tempat alas dudukannya dan sebagai penopang beban (kaki kursi) dua besi baja berbentuk bingkai yang tahan karat terdapat pada sisi kiri dan kanan kuri. Kursi ini terlihat indah dan menarik dengan desainnya yang sederhana dan kreatif serta tetap mengedepankan kualitasnya.

summerhousezweden500x316.jpg

Rumah ini bergaya Bauhaus dengan desain modern. Bentuk kotak-kotak pada desain rumah ini memberi kesan sederhana tetapi juga rumit pada pengerjaannya. Sebagian konstruksi rumah ini terbuat dari kayu sebagai pemanis rumah ini dan juga beton untuk menjaga konstruksi rumah agar tetap kokoh, selain itu juga di topang dengan tiang tiang besi yang kuat. Nuansa natural yang kuat terdapat pada rumah ini dilihat dari warna maupun bahan dari rumah ini serta pemandangan hijau di sekeliling rumah ini. Dan pada interior rumah ini nuansa modern dengan sentuhan warna putih menyelimuti hamper setiap sudut dalam rumah ini.

issak-chair-by-gus-modern.jpg

Dimensi-dimensi: panjang 35” x lebar 34” x tinggi 31″

Kursi yang Menggabungkan kenyamanan sehari-hari dengan desain Modern. Bernuansa bauhaus ini di desain dengan konsep minimalis yang cantik dan nyaman untuk mengisi ruang bersantai/sofa, serambi,

Konstruksi dari ISSAK Chair terbuat besi baja tahan-karat sebagai kaki kursi dipadukan dengan busa yang dibalut kulit sebagai bahan sofanya. Sofa ini dirancang berbentuk hampir bujur sangkar dengan kedalaman extra untuk tempat duduk, terdapat pula bantal sebagai sandaran belakang, untuk memberikan kenyamanan ketika bersandar.

Constructivism

5781.jpg The Fantasy and fiction city

5791.jpg The Superlative City

Dubai: Constructed Fantasy
artikel yang diterbitkan oleh Bidoun Magazine tahun 2005 yang memproses konstruksi menjadi modern, arsitektur yang berfantasy membuat konstuksi abad 21 dalam bentuk visual menjadi nyata.

56.jpg

Dibuat olehRussian avant-garde sebagai bukti pergerakanConstructivism pada tahun
1915 sampai dengan194. dari bukti-bukti yang ada rancangan Constructivism semakin lama semakin mengarah pada modern. Meskipun mengarah ke arah modern dari segi bangunan ini memperlihatkan Constructivism yang modern tetap memiliki khas classic ada dalam bangunan ini. Dan tidak semua Constructivism modern tidak menggunakan unsur classic.

De Stijl

Contoh komposisi dasar dalam pelajaran desain ini sangatlah terpangaruh olehi gaya desain de stijl. Bentuknya yang merupakan gabunagn dari kotak-kotak ini memperkuat karakteristik dari de stijl itu sendiri.

Mobil ini terpengaruh gaya desain de stijl, sangat jelas terlihat dari cat mobil yang dicat seperti komposisi gaya desain De Stijl.

Advertisements

March 21, 2008 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

Helloo World!!!

Hello, we,

Adriel

Ardian

Faron

Harry

Jason

Martono

and Rheza

are just started to make a blog

We hope that everyone who see our blog can give us a comment,

so we can improves ourselves

That’s all for now,

thank you for your attention

and see you again on our next post!!

March 10, 2008 Posted by | Uncategorized | 2 Comments

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

February 28, 2008 Posted by | Uncategorized | 1 Comment